Wednesday, June 30, 2010

PERUTUSAN CINTA MAHARAJA

Ini perutusan cinta
dari jendela rindu seorang maharaja
terhadap bau sekuntum bunga
yang tidak pasti di mana mekarnya.

Di atas kulit pelepah palma
dengan tajam mata belati
di lorekan sumpah cinta
‘aku cinta padamu’
sangat naif dan hati terbuka
tiada langsung simbolika

Sumpah cinta sudah sedemikian acuannya
kadang kala sengaja menjadi nyata
kadang kala menyembunyikan malu
sungguhpun pada detik yang tidak perlu
jauh dalam kelam dan tidak pasti
jeti mana
pelabuhan mana
teluk mana
bagi mengubati singgahsana rindu


29 Jun 2010
Jln Semarak

1 comment:

mawar qaseh berduri said...

Yakinlah ada singgahsana buat sang perindu ditaman mawar ini..yg juga menanti pemujanya