Thursday, June 24, 2010

KEHANGATAN CINTAMU MASIH TERASA

[Para sahabat sekalian, dititipkan sebuah karya saya yang dimungkilkan pada tanggal Ogos 1986. Pada ketika itu, saya adalah seekor Pungguk, menagih cahaya bulan. Sesekali menoleh ke belakang, gementar meronton diri) - Maaf, sajak ini tidak berjudul.


N,
air sungai yang mengalir lesu
seakan-akan mengatakan
ada sesuatu yang tidak kena
di muaranya,
mungkinkah hujan lebat
di kepala bukit ?
atau
mungkin terpukau dek hanyutan
rakit pemujaan raja Siam,
atau
mungkin engkau menangis

kerana dadamu tercalar.
maafkanlah aku.
'sebenarnya aku pernah juga
berenang di dadamu....
bermain di air seperti itik
lepas hujan tapi permainanku
berona di atas daunan.
bolehkah aku mengembalikan
kehangatan itu ?
N,
tidak mungkin barangkali......
kerana hanya aku yang terkatung-katung
mahu mengembalikan kehangatan itu
hanya aku yang tinggal sepi
mengocak lumpur di sawah
jika aku menahan belat di lurah
siapakah yang akan mengocak
air di lubuk ?
engkau ?
tak taulah kerana kehangatan
RINDU
buatmu hanya dongengan
&
permainan

N,
adakah engkau tidak percaya
selama ini bahawa hujan
hari semalam - sungai pekat airnya.

Ogos - 86<
/span>

1 comment:

mawar qaseh berduri said...

Penaku tdk tajam..kerna belum diasah pembuatnya..namun titipan kini tulus ikhlas..sesegar cahaya kaca mata pemberianmu dulu..